Pendiri Dogecoin Tak Terima Dikaitkan Dengan Shiba Inu

362 View

Kabarinesia.com – Cryptocurrency lain yang di inspirasikan ke shiba inu, atau SHIB, menghasilkan $ 0.0000845 pada hari Kamis.

Meskipun harganya berada di bawah 1 sen, “meme token” telah banyak menarik perhatian. Shiba inu sekarang peringkat nomor 8 di antara kriptokrasi atas oleh nilai pasar, menurut CoinMarketCap. Lebih dari 173% dari tujuh yang lalu mengatakan, dari 10: 00 EST pada hari Kamis.

Shiba inu, dijuluki “pembunuh dogecoin” oleh pendukungnya, yang telah melampaui dogecoin, yang peringkat 10. Meskipun shiba inu murah untuk membeli dan mungkin menggoda untuk melompat, para ahli mengatakan investor harus melakukan penelitian pertama mereka.

“Sebelum investasi di kriptocurrency, penting untuk memahami apa yang kau investasikan dan risiko yang terkait, bukan hanya sekedar omong kosong,” Douglas Boneparth, perencana keuangan yang bersertifikat dan presiden dari Bone Fide Wealth, memberitahu CNBC berhasil.

Shiba inu biasanya dianggap sebagai altcoin, yang mengacu ke banyak kriptocurrency selain bitcoin. Kriptokrasi dapat sangat volatile dan spekulasi investasi pada umumnya, tetapi para ahli mengatakan altcoins dapat lebih dari itu.

Apa SHIB?

Shiba inu diciptakan pada tanggal 2020 Agustus oleh pendiri pseudonymous bernama Ryoshi. Seperti namanya menunjukkan, token ini terinspirasi oleh shiba inu anjing. Shiba inu adalah sebuah tanda Etereum ERC-20, yang berarti dibuat pada dan diselenggarakan oleh blok Ethereum, daripada blockchain sendiri.

Ryoshi memutuskan untuk meluncurkan shiba inu pada Ethereum karena itu “sudah aman dan Mantap,” Menurut shiba inu white paper, atau, karena masyarakat menyebutnya, “woof paper.”
Lebih kripto dan lebih: Barclays mengatakan 10 saham ini diatur untuk outperform.

Cramer bilang, hasil keuangan Robinhood sepertinya sangat sulit. Mencari untuk membeli saus keibuan? JPMorgan melihat skenario mengerikan untuk saham sampai akhir tahun.

Namun, para ahli memperingatkan bahwa kemudahan meluncurkan sebuah proyek pada blockchain eterium berarti bahwa underdeveloped cryptocurrency dapat diluncurkan ke dalam biaya rendah untuk pengembang.

Shiba inu memiliki total pasokan 1 quadrillion. Ryoshi mengklaim mereka tidak memegang setiap koin shiba-inu dan hampir setengah dari pasokan nya terkunci dalam kolam likuiditas pada pertukaran desentralisasi berjalan-jalan. Sisanya dikirim ke Ethereum co-pendiri Vitalik Buterin.

Berdasarkan kertas putih shiba-kun milik shiba, Ryoshi mengirim token ke Buterin dengan harapan dia akan menyimpan koin itu. Namun, Buterin tidak. Dia membakar mayoritas, mengambil mereka keluar dari sirkulasi, dan menyumbangkan jumlah yang signifikan untuk Dana Bantuan India Kovid dan badan amal lainnya.

Apa Risikonya?

“Altcoins seperti SHIBS utamanya berasal dari komunitas, artinya keberhasilan mereka sebagian besar bergantung pada keberhasilan dan pertumbuhan komunitasnya, bukan pada peralatannya,” kata Boneparth, yang berinvestasi di bitcoin sejak 2014 .

Tentu saja, Ryoshi memanggil shiba inu sebuah “eksperimen di komunitas spontan desentralisasi bangunan” di kertas putih. Para ahli memperingatkan bahwa setiap investasi kriptokrasi dapat mengakibatkan kerugian seluruh investasi Anda.

Mereka umumnya menyarankan bahwa Anda hanya berinvestasi apa yang Anda mampu untuk kehilangan, terlepas dari kriptocency mana yang anda pilih. Tapi altcoins mungkin memerlukan peringatan tambahan karena perbedaan mereka dari sesuatu seperti bitcoin, termasuk struktur mereka, pasokan dan utilitas.

Bitcoin, misalnya, diluncurkan tahun 2009 dengan tujuan memiliki kegunaan sebagai sistem finansial peer-to-peer. Its blokchain hati-hati dibuat, dengan baik ekosistem pemikiran. Bitcoin juga memiliki persediaan terbatas, yang memungkinkan untuk kelangkaan built-in dengan desain.

Karena itu, itu terlihat sebagai toko Nilai oleh pemegang, yang juga berharap itu menjadi mata uang digital terkemuka decentralisasi. Kebanyakan altcoins kekurangan karakteristik ini.

Pendukung Shiba inu berpendapat bahwa ekosistem tersebut, termasuk kemampuan kontrak pintar; pencurian, atau token tak bisa dimakan; dan peluang untuk pertambangan likuiditas, untuk nama beberapa, menawarkan utilitas di luar komunitas.

Namun demikian, “banyak altcoins dapat sangat berisiko dan mungkin tidak memiliki nilai investasi yang melekat, dan investor ritel tidak harus perdagangan aset ini tanpa penelitian dan karena kelayakan,” kata Brett Harrison,presiden cryptocurrency pertukaran FTXUS.

Daripada berinvestasi di kriptocurrency lainnya berdasarkan hype, Harrison mencari aset kripto dengan utilitas spesifik.

“Ada sejumlah aset kripto yang dapat cocok untuk pengguna ritel, yang prospek investasi dapat dikaitkan dengan kemampuan mereka untuk menyediakan sebuah toko nilai, untuk memfasilitasi mekanisme untuk pembayaran, atau untuk daya protokol yang digunakan untuk membangun aplikasi berbasis blockchain,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *